UPDATEMAGZ.COM – Sinopsis Silsila Episode 11 Oktober 2019. Sinopsis Sebelumnya Kunal melarang Mauli menyentuhnya, Dia menanyai Mauli apakah dia tidak terluka dengan menyakiti orang lain. Ishaan turun tangan dan mengatakan pada Kunal bahwa dia tidak bisa menyalahkan karakter Mauli karena dia tidak tahu yang sebenarnya. Mauli melarang Ishaan mengucapkan sepatah kata pun.

Clip Image001.png

Kunal tertawa berkata dua kekasih belum dapat mendengar satu kata pun terhadap satu sama lain. Ishaan dan Kunal saling berhadapan. Kunal menangis dan bertanya kepada Mauli mengapa dia menentangnya yang sangat mencintainya dan mengapa dia mengkhianatinya. Kunal menambahkan bahwa sekarang mengerti mengapa dia tidak ingin  memulai dari keluarga berencana, dia memperkenalkannya kepada anak-anak Ishaan sehingga dia dapat memiliki kesempatan dengan Ishaan.

Di sana di rumah, Yammini meminta pendeta untuk tidak mengambil banyak waktu lagi. Pendeta menyatakan bahwa Senin depan akan cocok. Yammini bersemangat dan menelpon nomor Kunal. Kunal memberitahu Yammini dan Radhika untuk duduk, jika mereka berdiri. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Mauli mengkhianati mereka semua, Mauli mencintai orang lain. Yammini dan Radhika terkejut. Yammini menjatuhkan nampan di tangannya.

Kunal mengatakan wajah Mauli yang tidak bersalah itu palsu, dia telah mengkhianati mereka semua. Kunal memotong panggilan. Dia sekarang menoleh ke Mauli dan bertanya sejak kapan semua ini terjadi. Mauli kembali ke hari-hari ketika Mauli mengucapkan kata-kata yang sama. Kesedihan dan patah hati Mauli di masa lalu juga bergema di benak Kunal. Dia bertanya kepada Mauli bagaimana semua ini terjadi. Dia sakit kepala tetapi tidak membiarkan Mauli mendekat. Dia bertanya-tanya apa yang terjadi. Mauli ingat nasihat dokter bahwa jika Kunal mulai mendapatkan kembali ingatannya dia harus mencoba dan menanyakan kepadanya tentang hal itu.

Di dalam mobil, Pari menangis. Dia mengatakan pada Mishti bahwa Ayahnya sering membawanya ke bioskop dan berbelanja. Pari berkata sangat merindukan ayahnya, tetapi sepertinya dia tidak akan pernah mencintainya lagi. Mishti memeluk Pari dan menawarkan untuk pergi dan bertemu ayah-nya. Mishti berkata mereka akan meminta Popsy untuk memikirkan beberapa ide dan merencanakan pertemuan mereka dengan ayah-nya. Mishti meminta sopir untuk membawa mereka pulang.

Sinopsis SILSILA

Mauli mengatakan kepada Kunal bahwa dia benar. Mauli mengulangi dialog Kunal yang lalu. Mauli mengatakan menerima melakukan kesalahan, tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka tidak lebih sama. Mauli mengingatkan Kunal pada perayaan Dewa Ganesha. Dia bertanya siapa yang ada di sana bersamanya saat itu. Kunal mencoba untuk menekankan pikirannya, tetapi penglihatan itu tidak jelas. Mauli bertanya dengan siapa dia menari. Kunal mendapat penglihatan kabur tentang Nandini. Ishaan menyuruh Mauli untuk menghentikannya. Kepala Kunal sakit parah, dan dia jatuh di sofa. Dia bertanya-tanya apa yang terjadi padanya dan mengeluh sakit kepala parah.

Mauli mengatakan pada Kunal bahwa dirinya tidak akan pernah berbohong padanya. Pari dan Mishti telah tiba di pintu dan berhenti, menonton drama di dalam. Kunal mendapatkan kembali ingatannya tentang Nandini. Dia berteriak pada Mauli untuk menghentikannya, dia mengeluh bahwa Mauli selalu berbohong padanya, dia berbohong karena hamil, bagaimana dia bisa berbohong kepadanya tentang hal itu.

Kunal menegaskan bahwa Mauli ingin menyelamatkan hubungan yang sudah rusak. Mauli bertanya mengapa dia berbohong padanya. Kunal mendapat kenangan samar lain tentang Nandini, pengakuan cinta satu sama lain. Kunal mengatakan Nandini meninggalkannya hanya karena Mauli sedang hamil, Mauli yang berbohong. Ingatan tentang Nandini lebih jelas, tetapi kemudian Kunal pingsan di sofa.

Kemudian, Kunal berjalan ke luar apartemen. Dia bertanya-tanya apa ini semua, siapa Nandini dan mengapa dia memikirkannya. Kepalanya terbentur. Mauli datang untuk menghentikan Kunal dan menegaskan bahwa dia tidak sehat dan tidak bisa mengemudi sekarang. Kunal berteriak pada Mauli hentikan ini, Nandini’. Kunal berteriak kesakitan bertanya siapa Nandini ini.

Mauli berpikir harus membuat Kunal sedikit lebih banyak kesulitan untuk membantunya mendapatkan kembali ingatannya. Dia meminta Kunal untuk berpikir lagi siapa Nandini ini. Kunal tidak sehat dan meminta air. Mauli khawatir dia tidak tampak sehat dan masuk ke dalam untuk mengambil air untuk Kunal. Kunal merasa lemas dan masuk ke dalam mobil. Dia menutup matanya dan ingat menikahi Nandini. Kunal lalu pergi.

Sinopsis SILSILA  Episode 60

Ishaan dan Mauli turun ke bawah dan melihat mobil Kunal tidak ada di sana. Mauli tegang dan menangis. Ishaan menyarankan bahwa dia dan Mauli harus pergi ke arah yang berlawanan untuk mencari Kunal. Di dalam mobil, Mauli menelpon Radhika dan bertanya apakah Kunal telah kembali. Sementara Ishaan berpikir  tidak bisa membiarkan Mauli menyalahkan dirinya sendiri seumur hidup dan harus menemukan Kunal.

Ishaan mendapat telepon dari Radhika dan mengatakan kepadanya bahwa mereka mencari Kunal karena Kunal sangat marah. Ishaan meyakinkannya bahwa mereka akan segera menemukan Kunal. Mauli menemukan mobil Kunal dan bergegas ke pengemudi untuk menyalip dan menghentikan mobil ini. Dia berlari ke arah mobil, tetapi itu bukan Kunal di dalam. Mauli meminta maaf pada orang asing itu dan masuk ke mobil lagi.

Mobil Kunal dihentikan oleh petugas lalu lintas. Petugas menuntut lisensi. Kunal sempoyongan. Petugas bertanya apakah dia mabuk. Kunal mendorong sipir itu untuk mengendalikan dirinya. Mauli telah tiba di belakang Kunal sementara dia berjalan di depan di jalan.

Sebuah van mendekati mereka dari depan. Mauli mendorong Kunal ke samping dengan sendirinya. Kunal berbalik dan menemukan Mauli terbaring di lantai, kepalanya berdarah parah. Dia memanggil orang banyak untuk meminta bantuan dan meminta bantuan sopir mobil. Mauli tidak sadarkan diri ketika Kunal membawanya ke rumah sakit.

Kunal menelpon Radhika memberitahunya tentang kecelakaan Mauli. Radhika menelpon Ishaan dan memberitahunya tentang kecelakaan Mauli. Radhika mengatakan kepada Ishaan bahwa Kunal telah membawa Mauli ke rumah sakit. Ishaan menyalahkan dirinya sendiri karena meninggalkan Mauli dengan Kunal sendirian. Yammini menangis dan berdoa untuk Mauli.

Sinopsis SILSILA Episode 60 Tayang Jumat 11 Oktober

Radhika menangis bahwa Mauli selalu berpikir untuk orang lain dan mengorbankan hidupnya sendiri untuk kebahagiaan mereka. Dia meninggalkan kehidupan masa depan yang bahagia, hanya untuk Kunal mereka. Di sini dia berjuang untuk hidup hari ini.

Sinopsis SILSILA Episode 60 Para dokter keluar dari ruang operasi. Mereka menggerakkan kepalanya dengan negatif. Kunal ingin bertemu Mauli. Dokter memberi tahu Kunal bahwa dia seorang dokter dan harus memahami situasinya. Operasi Mauli berhasil tetapi hatinya tidak memompa darah, kondisinya sangat kritis. Mereka membawa brankar Mauli. Kunal menangis dan meminta Mauli untuk menunjukkan kepada mereka seberapa besar hatinya, ia perlu pulih.

Di dalam ruangan, Kunal berdoa untuk kesembuhan Mauli saat dia duduk di samping Mauli. Dia mulai mendapatkan kembali ingatannya tentang Nandini. Dia ingat dia mengaku mencintai Nandini dan bukan Mauli. Dia menekankan pikirannya bertanya-tanya mengapa penglihatannya kabur. Kekhawatiran dan tangisan Mauli bergema di benaknya, tentang apa yang tidak dia lakukan untuk Kunal. Kunal memegang tangan Mauli dan memintanya untuk segera pulih, mereka kemudian akan memulai kehidupan baru.

Pagi berikutnya, dokter mengatakan kondisinya akan membaik. Dia sedikit keras kepala dan marah, dia tidak tidur nyenyak selama berhari-hari juga. Setelah dokter pergi, Kunal meminta Mauli untuk bangun. Dia menyarankan tentang awal baru kehidupan, melupakan segalanya dari masa lalu mereka. Dia siap untuk mengubah dirinya dan menjadi apa yang diinginkannya. Mauli menggerakkan tangannya ke pegangan Kunal. Dia mulai bergerak dengan lemah. Kunal bersemangat dan pergi untuk memanggil Radhika dan Yammini.

Mauli membuka matanya. Ishaan juga ada di sana. Mauli menanyakan Mishti dan Pari. Dokter bertanya bagaimana perasaannya sekarang, Kunal dan Ishaan bersama-bersama meminta Mauli untuk pulang. Kunal emosi dan memberitahu Ishaan untuk menjauh, dia tidak ingin ada drama di rumah sakit, Mauli adalah istrinya, Ishaan harus menjauh. Mauli duduk dan ingin berbicara dengan Kunal. Kunal memegang tangannya dan memintanya untuk mengerti, mereka bisa memulai hidup mereka lagi. Mauli menjawab tidak bisa melupakan Mishti dan Pari.