UPDATEMAGZ.COM – Sinopsis Silsila Episode 16 Oktober 2019. Sinopsis Sebelumnya Ruhaan meninggalkan apartemen dan masuk ke lift. Mishti meninggalkan apartemennya dan datang ke lift juga. Bel teleponnya berdering, Mishti khawatir mengetahui ibu mertuanya merasa pusing. Dia bergegas ke lift tetapi Ruhaan sudah ada di sana. Mishti mengingat kata-katanya. Ruhaan menyuruhnya masuk atau tetap di luar tetapi jangan menghalangi jalan. Mishti masuk ke lift dan berlari keluar segera setelah lift berhenti.

Clip Image001.png

Di tempat parkir, ia mendapati ban mobilnya kempes dan menendangnya dengan frustrasi. Ruhaan tidak memperhatikan. Mishti memandang ke arahnya karena khawatir, lalu memeriksa arlojinya dan berjalan melewati jip Ruhaan. Dia berdiri untuk menunggu bajaj di jalan ketika Ruhaan lewat. Mishti pun kesal melihatnya.

Di malam hari, Mishti dan Veer menikmati makan malam bersama. Veer memberi tahu Radhika bahwa orang tuanya terkesan oleh Mishti. Ruhaan juga bergabung dengan mereka. Veer meminta Ruhaan untuk berbagi foto mentahnya dengannya. Veer memberi tahu Radhika bahwa ayahnya menelpon Mishti karena ibunya merasa pusing, dan Mishti membawa banyak dokter, itu pasti sebuah drama. Mishti serius dan mengatakan benar-benar takut karena masih merasakan sakitnya kehilangan ibunya.

Pari datang dan mengatakan Mishti memiliki air mata di matanya setelah delapan tahun. Veer jujur bahwa hanya bercanda untuk menyelamatkan air matanya. Dia mengatakan kepada Radhika bahwa hidupnya luar biasa sejak Mishti masuk ke dalamnya. Pari meletakkan tangannya di atas bahu Ruhaan dan mengatakan apa pun yang Veer pikirkan, dia akan mendapatkan Mishti hanya setelah pernikahan. Semua orang merasa tidak nyaman. Arnav berjalan di belakang Pari. Pari melihat ke bawah dan bertanya pendapat Arnav. Pari menyadari itu adalah Ruhaan, lalu meminta maaf karena benar-benar mengira itu adalah Arnav.

Sinopsis SILSILA

Veer sibuk makan dan meminta salad. Ruhaan dan Mishti menggerakkan tangan mereka ke depan seketika dan tangan mereka bersentuhan, Mishti segera menampik tangan Ruhaan dan membuat piring Ruhaan tumpah mengenai baju Ruhaan. Mishti meminta maaf, Ruhaan meninggalkan meja untuk membersihkan. Pari memutuskan untuk pergi membantunya, lalu kembali saat menyadari tindakannya pada Ruhaan terlalu berlebihan. Mishti berdiri di samping Pari dan berbisik bahwa dia tidak perlu memanjakan pria itu, dia sangat kasar. Veer berbalik untuk pergi, Radhika menuiruh Mishti untuk menemani Veer keluar.

Di dapur, Pari bertanya-tanya apa masalah Mishti dengan Ruhaan padahal Ruhaan begitu imut saat makanan tadi tumpah ke bajunya. Arnav datang ke dapur dan mendengar apa yang di katakan Pari, dia mengotori bajunya sendiri dengan sayuran dan bertanya apakah sekarang dirinya juga imut. Pari menawarkan untuk membersihkan bajunya dan menumpahkan segelas air di atasnya lalu Pari berseru bahwa dia sangat imut.

Ruhaan keluar untuk bertanya tentang Veer. Radhika mengatakan dia baru saja pergi. Di luar apartemen, Veer memberi tahu Mishti bahwa dirinya sangat mencintainya. Lalu Mishti dan Veer saling berciuman. Ruhaan membuka pintu dan menemukan mereka berciuman. Dengan geram Ruhaan menutup pintu dan bergegas masuk. Di sana, Mishti berkata aku juga mencintaimu pada Veer.

Di dalam, Ruhaan bergegas ke kamar tapi menabrak Pari yang terjatuh ke dalam pelukannya. Ruhaan bertanya apakah dia baik-baik saja, lalu Ruhaan kembali ke kamarnya. Di dalam kamar, Ruhaan meninju tembok dengan agresif.

Mishti kembali ke dalam rumah dan Pari bertanya apa yang dia katakan kepada Ruhaan hingga Ruhaan terlihat marah. Mishti mengatakan  tidak akan pernah berbicara dengan Ruhaan jika bisa. Mereka mendengar sebuah kotak jatuh di lantai di kamar Ruhaan. Ruhaan melempar tisu dengan cetakan lipstik Mishti, dia bertanya-tanya apakah Veer dan Mishti bersama-sama dan mencium satu sama lain, mengapa itu memengaruhinya. Mishti dan Pari membuka pintu kamar. Mishti melihat sekeliling. Pari bertanya apakah dia baik-baik saja, mereka bisa mendengar kebisingan dari kamar. Ruhaan dengan hati-hati mengambil tisu dan mengatakan seseorang harus mengetuk sebelum memasuki kamar seseorang. Ruhaan lalu menutup pintu di hadapan kedua gadis tadi.

Sinopsis SILSILA  Episode 65

Arnav melihat foto-foto mode. Sukhmani bertanya kepada Arnav apakah dia sedang mencari pilihan karier. Sukhmani mengatakan mungkin beberapa model dapat memberinya tumpangan seperti itu. Dia bertanya pada Arnav apa masalahnya dalam hidupnya, apakah dia bertengkar dengan Pari. Sukhmani mengatakan itu terlihat dari wajahnya bahwa ia bertarung dengan Pari. Arnav mengatakan sepertinya sudah waktunya untuk bertarung sekarang.

Sudah larut malam. Mishti mengambil ponsel Ansh dan memberitahunya untuk tidur. Mishti mendapat telepon dari klien. Mishti berpendapat klien bahwa dia tidak dapat mengurangi jumlah dari 15 lac karena jumlah yang realistis dan minimal, selain itu, akan membutuhkan setidaknya 12 hari untuk memeriksa semua detail pekerjaan. Klien mengatakan adik Mishti menandatangani kontrak bahwa ia dapat menyelesaikan pekerjaan dalam 8 hari, klien memberikan tenggang tambahan 2 hari. Mishti mengatakan mungkin ada beberapa kesalahpahaman, Pari hanya bekerja untuk departemen kreatif dan mungkin menuntut waktu untuk pekerjaannya, Mishti berjanji untuk menelponnya kembali.

Mishti kemudian datang ke kamar Pari yang tengah menari dengan musik. Dia menyambar headphone dan menegur Pari. Dia bertanya kepada Pari apakah dia bahkan menyadari mengapa mereka memulai perusahaan, dan  mengambil proyek ini tepat sebelum pernikahannya agar mereka bisa stabil secara finansial dan Pari dapat menangani proyek penuh di bawah pengawasannya untuk melanjutkan bisnis mereka. Ruhaan ada di luar ruangan dan mendengar ini.

Mishti berkata harus memikirkan margin keuntungan, dan juga menyangga waktu. Pari mengatakan Mishti telah melihat proposal itu. Mishti menjawab dirinya melihat proposal itu tapi tidak menyetujuinya. Mishti mengatakan pada Pari bahwa dia harus mengambil semua keputusan ini sekarang, dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi pada perusahaan mereka, bagaimana jika sesuatu terjadi padanya di masa depan. Pari seketika menutup mulut Mishti agar tidak berkata seperti itu. Ruhaan pergi ke dapur, mengambil botol dari kulkas. Mishti mengatakan pada Pari untuk menjadi praktis, mereka tidak bisa berharap tetapi orang tua sudah meninggalkan mereka. Pari menangis dan meninggalkan ruangan.

Sinopsis SILSILA Episode 65  Tayang Rabu 16 Oktober

Sinopsis SILSILA Episode 65 Ansh dan Pari kembali dengan Ruhaan. Ansh meminta maaf kepada Mishti karena meninggalkan handuk di kursi. Mishti menatap mereka dengan agresif. Ruhaan juga mengambil handuknya sendiri. Mishti menjelaskan kepada Ansh dan secara tidak langsung pada Ruhaan bahwa di rumah ini, handuk bekas dimasukkan ke dalam tas cucian. Ruhaan berjalan dengan handuknya, tetapi kausnya terjatuh ke lantai.

Pari mengikuti Mishti ke dapur dan bertanya apakah dia mengabaikannya, Pari berkata bahwa dirinya juga mencoba berbicara dengannya di malam hari. Mishti menjawab agar dia hanya melakukan pekerjaannya. Pari berjanji untuk bekerja dengan sepenuh hati. Pari emosional dan bertanya kepada Mishti mengapa dia marah kali ini. Mishti luluh dan mengatakan dirinya terluka karena tidak pernah merasa begitu jauh hari ini.

Mishti jujur berkata telah mendengar pembicaraan Pari dan Ruhaan. Mishti berkata tidak peduli apa yang dikatakan Pari kepada Ruhaan, tetapi mengapa membahasnya. Pari mengatakan mereka hanya mendiskusikan dirinya yang selalu menyakiti Mishti secara tidak sengaja. Pari memeluk Mishti. Mishti tidak mengerti bagaimana Pari bisa merasa begitu mudah dengannya dalam waktu sesingkat itu. Pari tidak jelas bagaimana bisa berbicara sepenuh hati dengannya, meskipun tidak pernah melakukannya.

Pari berkata hanya bermaksud mengatakan bahwa dirinya tidak bisa seperti Mishti. Mishti meminta Pari menjadi dirinya sendiri, menjadi Pari, dia tidak perlu menjadi dirinya. Pari mengatakan pada Mishti bahwa Ruhaan persis mengatakan hal yang sama, Ruhaan juga mengatakan Mishti benar, dia juga harus berpikir dari sudut pandangnya, dia juga menyarankannya untuk bertemu klien dan mencoba meyakinkan mereka bahwa Mishti benar. Mishti dengan singkat mengatakan bahwa sekarang Ruhaan akan memutuskan apakah ia benar atau salah, dia sama sekali tidak dapat mengambil keputusan profesional berdasarkan pendapatnya. Pari mencoba meyakinkan Mishti bahwa Ruhaan benar. Mishti berjalan ke luar dan hampir terpeleset di atas kaus Ruhaan yang jatuh. Dengan geram, ia membawa kaus itu ke kamar Ruhaan, Pari mengikutinya.