UPDATEMAGZ.COM – Sinopsis Silsila Episode 18 September 2019. Di malam hari, Yammini menangis sedih di samping Kunal. Dia akan bercerita tentang kebahagiaannya yang berlipat ganda pada Kunal tapi Mauli datang menyela dari belakang dan meminta Yammini untuk segera tidur dan membawanya keluar dari kamar.

SINOPSIS SILSILA

Keesokan paginya, Mauli menginstruksikan Pramilla tentang sarapan. Yammini dan Radhika menyajikan halwa dan almond untuk Mauli. Yammini memintanya untuk mengambilnya untuk kehidupan kecil yang sekarang dikaitkan dengannya. Mereka terkejut melihat Kunal berdiri di belakang mereka, dia berjalan ke arah mereka dengan curiga. Semua orang berdiri di sana memperhatikan napas mereka. Kunal kemudian pergi ke klinik. Yammini meminta Mauli untuk berbagi berita dengan Kunal karena itu dapat menggunakannya sebagai kesempatan untuk menyelamatkan pernikahannya. Mauli berjanji untuk berbagi berita pada waktu yang tepat. Dia mendengar Yammini khawatir tentang perceraiannya yang akan datang dalam beberapa hari.

Nandini tepat di belakang pintu ketika Kunal membunyikan bel pintu. Nandini bertanya dari dalam mengapa dia datang ke sini. Kunal meminta untuk melihat wajahnya sekali. Nandini menyeka air matanya dan membuka pintu. Kunal khawatir, dan memeluk Nandini. Nandini mengatakan Kunal tidak seharusnya datang ke sini, dia melarangnya untuk mengunjunginya. Kunal bertanya bagaimana dia mengambil keputusan begitu tiba-tiba. Nandini mengklarifikasi bahwa itu adalah keputusan satu kali, dia bisa pergi ke mana saja tetapi tidak boleh mengunjunginya dengan cara apa pun. Nandini berkata bahkan telah memblokir nomor ponselnya dan tidak ingin bertemu dengannya di masa depan. Dia menutup pintu dan menangis di dalam. Kunal meninggalkan apartemen.

Mauli pulang dan melihat Kunal pergi dengan barang bawaannya. Yammini berbicara di telepon bahwa tidak ada yang akan menyalahkannya, seseorang tidak boleh meninggalkan rumah, ada kesalahpahaman di rumah setiap orang. Radhika mengkonfirmasi di telepon tentang penerbangan ke London, dan menangis bahwa Kunal harus pergi ke London. Penerbangan akan lepas landas dalam dua jam. Mauli bergegas ke bandara dan mengambil informasi tentang penerbangan ke London. Salah satu meja mengatakan penerbangan akan lepas landas dalam sepuluh menit. Dia meminta penjaga tetapi tidak diizinkan masuk ke penerbangan.

Sinopsis SILSILA

Mauli duduk di bangku di dekatnya mengingat setiap kenangan indah bersama Kunal. Dia melihat ke depan untuk menemukan Yammini dan Radhika di bandara. Mauli menangis menempatkan kepalanya di pangkuan Yammini karena Kunal meninggalkan mereka selamanya. Radhika memintanya untuk pulang. Mauli tidak siap tinggal di rumah tanpa Kunal. Radhika mendesaknya untuk pulang. Mauli mengatakan dirinya harus bercerita banyak kepada Kunal, tentang bayinya juga.

Yammini mengatakan Kunal ada di rumah, dia bisa memberitahunya sekarang. Radhika mengatakan Kunal tidak pergi ke mana pun, itu bohong, dia mengambil koper yang memiliki beberapa pakaian untuk amal. Mauli bertanya mengapa mereka berbohong padanya. Yammini mengatakan mereka ingin dia memahami pentingnya Kunal dalam hidupnya. Mauli mempertanyakan apakah mereka membuatnya sangat menderita hanya karena ini. Radhika mengatakan Mauli sangat mencintai Kunal lalu mengapa dia tidak menghentikannya. Mauli setuju bahwa dirinya mencintai Kunal tetapi pertanyaannya adalah, apakah Kunal juga mencintainya.

Mauli bingung bagaimana dia harus memberi tahu Kunal tentang bayi itu tanpa mengetahui keinginan Kunal. Dia tidak ingin anaknya menjadi sumber untuk membawa Kunal kembali. Yammini mengatakan anak ini adalah malaikat, yang datang untuk melepaskan ikatan antara dia dan Kunal.

Kunal mengeluarkan kaset rekamannya untuk Nandini yang berisi tentang cintanya dan ingin di beri kesempatan terakhir lalu Kunal menulis “Maaf, Tolong tonton ini”. Kunal hendak meletakkan kaset itu dalam amplop ketika dia mendengar Pramilla menangis di luar setelah  tangannya terbakar. Kunal meninggalkan kaset itu di tempat tidur, dan membawa Pramilla ke rumah sakit.

Mauli kembali ke rumah dengan Radhika dan Yammini dan berjalan ke kamar Kunal. Tidak ada seorang pun di ruangan itu. Dia menemukan kaset dan kamera terbaring di tempat tidur dan memutarnya di kamera. Dia menangis secara emosional dan tersenyum menonton rekaman itu menganggapnya sebagai pesan untuk dirinya sendiri. Mauli pikir Kunal juga kesal dan ingin kembali ke hidupnya. Dia menangis kegirangan sekarang, melepas kaset itu dan meletakkannya kembali di tempat tidur.

Sinopsis SILSILA  Episode 37

Mauli tiba di apartemen Nandini. Nandini pergi meninggalkan lift sementara Mauli menaiki tangga. Dia membunyikan bel tetapi tidak ada yang menjawab. Dia memanggil Nandini dari luar dan menangis di sana di ambang pintu. Dia melempar plat nama yang dia berikan kepada Nandini dan meninggalkan pintu apartemen.

Mauli bertanya kepada penjaga apartemen tentang Nandini, warga 902. Penjaga itu menjawab tidak melihatnya. Nandini berdiri di jalan untuk menyewa mobil, dia pikir dia memenuhi janji seorang teman. Dia berharap Mauli mengingatnya dalam buku-bukunya yang bagus. Sebuah van berhenti di dekat Nandini dan menariknya masuk dengan paksa, mencengkeram mulutnya.

Radhika dan Yammini ceria di bel pintu dan bersemangat melihat Mauli dan Kunal bersama tapi ternyata hanya Mauli yang berdiri di luar dalam kondisi hancur. Yammini khawatir tentang ke mana Mauli pergi. Kunal tiba di rumah dan bertanya ke mana Mauli pergi. Dia datang ke Mauli dan dengan marah bertanya apakah dia pergi ke rumah Nandini untuk melawan atau mencegahnya. Kunal berkata pergi ke apartemen Nandini dan melawannya, akibatnya Nandini telah meninggalkan rumah. Mauli menyuruh Kunal untuk berhenti bicara dan Mauli membicarakan Nandini.

Rajdeep berjalan ke gudang dengan kaleng berisi minyak tanah. Dia tertawa setelah mencium aroma minyak dan mengklaimnya asli, lalu menuangkan seluruh kalengnya ke Nandini. Dia menyalakan batang korek api dan membawa nyala api ke dekat Nandini, mengayunkannya ke udara. Nandini menahan napas dengan kuat.

Radhika datang ke Mauli yang duduk di lantai, kepalanya di tangannya sementara cermin pecah tergeletak di dekatnya. Yammini meminta maaf kepada Mauli karena bersikap jahat, tetapi dia hanya ingin melihat mereka bersama. Yammini dan Radhika meminta Mauli untuk memberi tahu Kunal tentang anak mereka. Ada bel pintu, mereka mendengar Pramilla menyambut Kunal.

Sinopsis SILSILA Episode 37 Tayang Rabu 18 September

Sinopsis SILSILA Episode 37 Rajdeep kembali ke Nandini dengan paket pakaian pengantin merah dan ornamen. Dia meminta Nandini untuk memakai ini.

Kunal berlari ke kamarnya dan melihat lemari dengan tergesa-gesa. Dia menemukan Mauli berdiri di kamarnya tetapi tidak berbicara dan pergi sebagai gantinya. Yammini mengirim Mauli di belakang Kunal untuk memberi tahu dia tentang anak itu. Radhika juga membuat Mauli pergi di belakangnya.

Nandini berteriak minta tolong. Rajdeep tertawa bahwa ada banyak, ular, tikus, dan reptil lainnya. Itu adalah tempat yang sepi, tidak ada di sekitar. Dia melihat ke arahnya dan mengatakan dia terlihat paling cantik ketika dia adalah Nandini Rajdeep Thakur. Nandini terus menolak sementara Rajdeep memaksa gelang di pergelangan tangannya dan menghiasinya dengan gaun merah. Dia menempatkan ‘bindi’, lipstik dan sindoor di garis rambutnya. Dia kemudian duduk dengan penuh perhatian menatapnya dengan senyum dan melengkapi bahwa dia terlihat seperti istrinya sekarang.

Rajdeep mengatakan Nandini harus hidup seperti ini. Dia datang ke rumahnya dengan pakaian ini, sekarang dia akan pergi dengan pakaian yang sama. Dia beruntung mati sebagai kematian wanita yang sudah menikah, lalu mengklik selfie dengan Nandini.

Rajdeep membanggakan bahwa sertifikat kematian Nandini akan memiliki nama, Ny. Nandini Rajdeep Thakur. Dia menyalakan batang korek api. Api mengelilingi Nandini. Rajdeep memutar musik di ponselnya dan mulai memutar nada. Nandini memejamkan mata memikirkan Kunal dan dirinya sendiri.

Kunal melihat mobil Rajdeep dan berpikir dia sudah tahu bahwa Rajdeep harus mengetahui pabrik obat yang tutup ini. Mobil Mauli berhenti tepat di belakang Kunal. Kunal bergegas ke pabrik dan terkejut melihat Nandini. Rajdeep dan Kunal datang untuk berkonfrontasi. Nandini berteriak minta tolong pada Kunal. Kunal memegang batang besi di dekatnya dan mencoba menyelamatkan Nandini. Api telah menyebar dengan sangat ganas. Kunal menemukan selendang di dekatnya dan mencoba mematikan api. Rajdeep memasukkan revolvernya dan membidik sasaran ke Kunal.