UPDATEMAGZ.COM – Sinopsis Silsila Episode 3 Oktober 2019. Sinopsis Sebelumnya Sweety memberi tahu Sandhya bahwa Mauli dan Kunal sangat bahagia bersama, Nandini mengarahkan pandangan jahat ke mereka. Sandhya menyaksikan Mauli, Mishti dan Ishaan menikmati  festival. Sweety memberi tahu Sandhya bahwa Mauli sangat dekat dengan Radhika dan Yammini.

Clip Image001.png

Sandhya memberi tahu Sweety bahwa dirinya membuat Mauli meninggalkan semua hubungan dari Kunal dan keluarganya dan Mauli menerima kondisinya demi Ishaan. Sweety dalam ketidakpercayaan karena telah menyaksikan cinta mereka. Sandhya mengatakan Mauli tidak bisa membuat siapa pun lebih baik daripada Ishaan.

Pari telah tiba di tempat Lori sendirian. Sandhya dan Sweety mengawasinya saat dia memanggil Mauli. Sandhya datang ke Pari dan bertanya mengapa dia datang, dan apakah dia datang sendiri. Pari mengatakan  datang ke sini sendirian, Pari memberi tahu Sandhya bahwa dirinya dan Mishti memiliki ayah yang sama dan Mauli dan ayah-nya sudah menikah. Pari ingin bertanya kepada Mauli mengapa mereka tidak bisa bersama lagi.

Sandhya mengatakan pada Pari bahwa itu karena Nandini yang membuat Mauli dan Kunal terpisah satu sama lain. Pari meminta mereka untuk tidak memanggil nama buruk kepada ibunya. Sweety datang ke sana dan memberi tahu Pari bahwa Mauli membantu ibunya , tetapi ibunya merebut suami Bibi Mauli. Pari menangis bersikeras bahwa ibunya tidak jahat. Sandhya menyuruh Pari pergi dari sini, dia harus mengerti bahwa Mauli sangat menderita karena ibunya, dia harus meninggalkan Mauli dan Mishti.

Di rumah, Kunal memanggil Pramilla untuk minum teh. Radhika mengatakan Pramilla pergi dengan Pari ke bawah. Yammini memberitahu Kunal bahwa Mishti datang untuk mengambil barang bawaannya dengan Ishaan.  Pramilla berlari ke atas dalam keadaan panik karena Pari tidak ada lagi di bawah. Mereka semua melihat ke dalam rumah. Kunal bertanya kepada Radhika apakah Mishti dan Pari bertengkar. Radhika mengatakan mereka pergi dengan sangat bahagia.

Mauli ada di dapur. Sweety datang kepadanya dan senang bahwa mereka sekarang adalah saudara. Mauli mengatakan kepada Sweety bahwa tidak pernah berpikir hidupnya akan terbalik. Sandhya dan Sweety melihat Kunal menelpon Mauli, tetapi Mauli memutus panggilan itu dua kali.

Sinopsis SILSILA

Mishti memperhatikan panggilan telpon Kunal dan menerimanya. Kunal meminta Mauli untuk tidak memutuskan panggilan, Kunal bertanya apakah dia tahu sesuatu tentang Pari. Mishti mengatakan ini bukan Mauli, tapi Mishti. Kunal bertanya kepada Mishti apa yang dia bicarakan dengan Pari ketika dia datang. Mishti mengatakan bahwa dirinya memberi tahu Pari bahwa dirinya dan Pari memiliki ayah yang sama. Kunal bertanya pada Mishti mengapa dia memberitahunya.

Setelah panggilan itu, Kunal berlari keluar untuk mencari Pari. Radika berteriak pada Pramilla karena tidak bertanggung jawab. Yammini mengatakan bahwa  selalu berharap mereka memberi tahu Pari tentang kebenaran. Pari berjalan sendirian di sisi jalan, merasa tertekan tentang tuduhan pada ibunya. Pari berjalan di jalan sepi sendirian, menangis karena pembicaraannya dengan Sandhya. Seekor anjing muncul dari depan, Pari takut ketika anjing menggonggong padanya dan mendekat.

Sandhya mendapat telepon dari pendeta. Ishaan baru saja datang ke Mauli. Sandhya mengatakan pendeta tidak akan berada di sini hari ini, dia akan datang besok pagi. Para tamu berpamitan . Ishaan senang bahwa besok tanggal pernikahan mereka akan ditetapkan. Mauli meletakkan tangannya di atas tangan Ishaan dan mereka saling berbagi senyum.

Para pemuda masuk ke dalam van untuk memutuskan suatu masalah. Mereka masuk ke dalam van tetapi menemukan Pari di dalam van mereka. Mereka turun. Pari mengatakan takut pada seekor anjing dan naik ke mobil mereka. Para pria muda datang ke samping dan membahas bahwa uang telah berjalan ke pintu mereka. Mereka membawa Pari bersama mereka dengan janji untuk mengantarnya pulang.

Pagi harinya Radhika menelpon Kunal bertanya tentang Pari. Kunal menjawab bahwa dirinya tidak dapat menemukan Pari. Para lelaki muda menghentikan van mereka di dekat sebuah toko kelontong dan menunjukkannya kepada orang jahat. Orang jahat itu bersemangat karena gadis itu tampak kaya dengan penampilan. Mereka membawa Pari ke dalam.

Sinopsis SILSILA  Episode 52

Pendeta mengumumkan tanggal pernikahan seminggu lagi. Semua orang senang, Ishaan memberi selamat kepada Mauli. Segera, bel telepon Mauli berdering. Itu adalah Radhika.

Pari telah merasakan bahaya dari preman. Mereka meyakinkannya untuk naik van. Pari berpikir tentang berbicara dengan Kunal dan bersikeras untuk pergi ke kamar kecil. Preman membiarkan dia pergi ke samping. Pari datang ke toko kue terdekat. Dia mengambil telepon dari penjaga toko dan menelpon Kunal. Kunal mengendarai mobil dan tidak menerima panggilan dari nomor yang tidak dikenal.

Ishaan memaksa Mauli untuk menerima panggilan itu. Radika bertanya kepada Mauli apakah Pari datang kepadanya. Mauli tidak mengerti menjawab mengapa dia datang ke sini. Radhika memberi tahu Mauli bahwa Pari hilang sejak kemarin malam. Mauli juga tegang. Sandhya dan Sweety saling memandang, Sandhya bertanya-tanya bagaimana Pari bisa pergi sendiri ketika dia mengirim Shaam bersamanya, bagaimanapun juga, Sweety menarik perhatian mereka pada perayaan di depan.

Mishti tegang dan berlari ke kuil tempat dia berdoa untuk keselamatan Pari. Mishti berdoa meminta bantuan untuk Kunal dalam menemukan Pari. Kunal melihat-lihat pasar, menanyakan berbagai orang tentang Pari sedangkan Pari dibawa dengan van. Mishti menempatkan gelang favoritnya ke ruang kuil dan berdoa untuk keselamatan Pari, dia juga bersumpah untuk tidak makan cokelat juga.

Kunal memperhatikan semua panggilan tak terjawab di mobilnya dan memanggil kembali nomor yang tidak dikenal. Itu adalah pemilik toko dan mengatakan ada seorang gadis kecil yang lucu yang ingin berbicara dengan ayahnya. Dia mengatakan dia pergi dengan beberapa pria, tetapi pria-pria itu tidak begitu menyukainya. Kunal menegur pria itu karena tidak memanggil polisi. Kunal bertanya tentang alamat toko  dan mengikuti rute.

Di dalam van, Pari yakin Kunal pasti menelepon kembali di toko. Dia memutuskan untuk meninggalkan beberapa sinyal di jalur van-nya agar ayahnya bisa menjemputnya. Dia menggantung salah satu sepatunya di van. Van melewati mobil Kunal, ia melihat sepatu Pari tergantung dengan van itu. Dia berteriak pada pemilik van untuk menghentikan van, dan memanggil Pari.

Sinopsis SILSILA Episode 52 Tayang Kamis 3 Oktober

Sinopsis SILSILA Episode 52 Sandhya memberi kabar buruk kepada Sweety tentang Kunal. Sandhya merasa sedih untuk Pari dan bertanya-tanya mengapa dia mengatakan begitu banyak kepada Pari. Sweety mengatakan jika Pari bisa berjalan ke sini, dia bisa kembali juga dan Kunal telah menghasilkan buah dari perbuatannya.

Pari bangun ketika dia bermimpi tentang Kunal yang ditembak dan jatuh dari sisi jalan. Pari menangis bahwa sesuatu terjadi pada ayah-nya, dia meminta Mauli untuk memanggil ayahnya kembali. Mauli meyakinkan Pari bahwa ayahnya akan baik-baik saja. Pari mengatakan kepada mereka bahwa orang jahat itu menembak ayah-nya, dia pasti terluka parah, dan bagaimana jika ayahnya ikut pergi ke ibunya. Mauli memeluk Pari dan meyakinkan bahwa ayahnya ada di sini. Radhika melarang Pari berkata begitu, ayah-nya pasti harus kembali. Ishaan mencoba menghibur Yammini. Dia berbalik untuk melihat Mauli juga menangis dengan Radhika dan Pari.

Sudah larut malam. Sandhya dan Sweety meyakinkan Mishti untuk menyelesaikan makan malamnya. Mishti tegang bahwa Pari pasti sudah sampai di rumah sekarang, Mishti berkata hanya akan makan ketika ibunya kembali. Sandhya dan Sweety meyakinkan Mishti untuk makan sesuatu. Sweety bertanya pada Sandhya apakah pernikahan ini akan mungkin atau tidak. Sweety mengatakan itu adalah kecelakaan besar dengan Kunal.

Polisi tiba di rumah Malhotra. Semua orang ingin tahu apakah mereka menemukan Kunal. Radhika mengenali dompet dan arloji Kunal. Mereka terkejut. Inspektur mengatakan Kunal jatuh dari ketinggian, dia juga tertembak. Pari duduk di sofa. Inspektur mengatakan dirinya menyesal, Kunal tidak ada lagi. Semua orang termasuk Mauli sangat terkejut. Radhika jatuh, Yammini berduka sementara Radhika berteriak nama Kunal. Mauli mencoba menghibur mereka semua. Pari berjalan di luar di aula. Mauli pergi untuk memeluk Pari.